Tutorial dan Panduan Mencari Uang dari Youtube

  • Whatsapp

Tutorial dan Panduan Mencari Uang dari Youtube

Di zaman digital sekarang ini, internet menjadi salah satu ladang penghasilan yang menjanjikan bagi bisnis pribadi. Salah satu bentuknya adalah pembuatan video untuk diunggah ke media sosial, seperti YouTube. Asalkan paham aturan mainnya, bisa jadi ladang pendapatan yang lumayan. Siapa yang tak kenal Justin Bieber? Melihat kesuksesannya saat ini, mungkin orang sudah mulai lupa bahwa penyanyi muda ini dulu memulai popularitasnya dari sebuah video di YouTube untuk sebuah kompetisi menyanyi lokal pada 2007. Bukan hanya popularitas yang belakangan diraih Beiber, melainkan juga pendapatan yang besar dari karier keartisannya.

Sebenarnya kita juga bisa mengikuti jejak Bieber. Tentu bukan untuk jadi penyanyi, tapi memperoleh popularitas di YouTube dan meraih penghasilan dari sana. Ya, kenapa tidak? Caranya dengan bergabung di program kemitraan YouTube bagi para youtubers, alias para pemilik akun YouTube. Aturan mainnya cukup sederhana. Kita cukup membuat video buatan sendiri, sekreatif dan semenarik mungkin, lalu diunggah ke YouTube. Semakin banyak orang menyaksikan (view) dan berlangganan (subscribe) video kita, semakin besar pula kemungkinan kita memperoleh pendapatan. Jika saluran YouTube kita terdaftar sebagai mitra YouTube, kita dapat memonetisasi atau menguangkan setiap video yang telah di-upload dan memperoleh pendapatan dari uang yang dihasilkan. Caranya bermacammacam, seperti melalui iklan yang di tampilkan dalam video, membuat video langganan berbayar, hingga mendapatkan dana dari penggemar. Bisa dibilang memperoleh pendapatan dari monetisasi YouTube ini gampang-gampang susah. Selain kewajiban membuat dan mengunggah video, aturan mainnya pun tetap ada untuk sampai video atau saluran YouTube kita bisa dimonetisasi. Misalnya aturan itu mencakup, konten harus ramah pengiklan, video asli buatan sendiri, dsb. Tapi jangan khawatir, tak sedikit orang telah berhasil meniti “kariernya” di dunia per-YouTubean. Kalau kita suka “berselancar” di antara jutaan video YouTube, nama-nama seperti Raditya Dika, Sacha Stevenson, Bayu Skak, hingga Natasha Farani pasti tak asing lagi di telinga. Mereka merupakan youtubers Indonesia yang telah sukses meraup penghasilan lewat YouTube. Aturan main Setelah kita memiliki saluran YouTube dan memiliki video di dalamnya, maka saluran itu harus diverifikasi oleh program kemitraan YouTube untuk membuka berbagai fitur lanjutan. Salah satunya adalah fitur monetisasi, cara untuk menguangkan video yang kita miliki. Ikuti saja syaratnya (lihat boks “Syarat Monetisasi Video di YouTube”). Setelah video disetujui untuk dimonetisasi, YouTube akan menempatkan iklan di dalam atau di dekat video sesuai pengaturan yang kita pilih. Sampai di tahap ini, artinya video sudah memiliki nilai jual. Namun poin penting untuk bisa mendatangkan uang adalah menghubungkan akun tersebut dengan akun AdSense, sebuah program periklanan online yang dimiliki oleh Google. Ada berbagai faktor yang menentukan besaran penghasilan dari monetisasi ini. Selain jumlah views dan subscribers, ada pula faktor jenis iklan dan harga iklan yang muncul dalam video. Sayangnya kita tidak bisa memilih iklan yang akan muncul. Sistem AdSense akan mengatur dan menentukannya, sesuai dengan laman video kita. Hanya saja kita bisa memilih posisi iklan yang akan ditampilkan. Leon Zhe Young yang akrab dipanggil Guntur adalah salah satu youtubers yang sudah mencicipi manisnya pendapatan dari YouTube. Dengan beberapa teman-temannya, Guntur membuat saluran bernama Lastday Production (LDP). “Ya, kurang lebih sih Rp5 juta sampai Rp10 juta perbulan, tergantung viewsnya,” kata pria usia 24 tahun ini mengungkap pendapatannya. Guntur yang baru berkiprah sekitar setahun, mengaku awalnya membuat video hanya untuk sekadar senang-senang saja. Kebetulan ada beberapa temantemannya yang membantu. Namun setelah dijalankan, ternyata penghasilannya cukup lumayan. Tentu semua itu berkat kreativitasnya dalam membuat video-video yang pada umumnya dibuat ringan tapi sarat dengan kelucuan gaya anak-anak muda. “Jadi kita selalu mengerjakan segala sesuatu sebaik mungkin, seolah-olah itu adalah hari terakhir kita,” ujar Guntur mengungkapkan filosofi Lastday Production.

Baca Juga  Inilah Kamera DSLR Terbaik untuk Pemula Harga Murah 10 jutaan

 

Sebuah nama yang didapatnya secara tidak sengaja. “Biar keren aja,” tuturnya. Hanya dengan bermodalkan hobi, inspirasi dari youtubers di luar negeri, serta peralatan seadanya, mereka memulai kisah suksesnya melalui YouTube. Para pemain pun berasal dari teman-teman sepermainan Guntur sendiri. Untungnya, menurut Guntur, mereka semua lumayan jago akting, sampai LDP bisa memiliki lebih dari 160 ribu subscribers dan 20 jutaan views dalam waktu 1 tahun. Tidak bisa menyenangkan semua orang Di balik sebuah kesuksesan, pasti ada tentangan yang harus dihadapi. Begitu pula dengan LDP. Menurut Guntur, masa paling sulit itu saat awal-awal membuat video. Banyak orang menyepelekan dan menertawakannya. Dia juga beberapa kali sempat ditolak saat ingin shooting di kafe. Namun, seiring berjalannya waktu, akhirnya mereka bisa semakin dikenal banyak orang. Bahkan, beberapa kesempatan mereka pun berhasil muncul di media televisi. Mungkin, bukan hal yang mustahil mereka bisa seterkenal youtubers Bayu Skak, atau bahkan Raditya Dika. “Asalkan jangan menyerah,” kata pria beranting ini dengan nada optimistis. Tantangan besar lain bagi Guntur dan teman-temannya adalah membuat konsep dan ide cerita yang menarik. Bicara soal ide, menurut Guntur, rekannya yang bernama Paopao lah yang banyak mengambil bagian. Setelah itu baru didiskusikan bersamasama. Umumnya video yang dibuat berisikan pesan kepada masyarakat. Berangkat dari isu sosial, dibungkus dengan komedi dan pesan moral, serta originalitas dan kekhasan LDP. Menurut Guntur, sepertinya itulah yang membuat video LDP laris dan mengena di hati para penonton.

Baca Juga  Smartphone Prosesor Terbaik deca core 10 Core RAM 6GB

 

Disukai banyak orang bukan berarti tak ada orang yang berkomentar negatif. Karena setiap orang memiliki pendapat yang berbeda-beda. Menghadapi hal itu, Guntur hanya bisa menjawab: “Kita enggak bisa berusaha menyenangkan semua orang bukan?” Asalkan tidak memuat konten yang berbau SARA, serta menghormati hukum dan moral yang ada di Indonesia, dia akan jalan terus. Selain itu kita juga harus mengantisipasi masalah soal penghasilan yang didapat dari YouTube. Seperti yang di alami Guntur, ia pernah tak bisa mengambil pendapatannya untuk satu bulan. Penyebabnya entah karena di-hack atau memang sedang error. Untungnya kendala itu masih bisa diselesaikan dengan menghubungi pihak Google melalui email. “Dia bilang mau ganti, cuma prosesnya aja agak lama,” cerita Guntur. Begitulah pengalaman menjadi pengusaha lewat YouTube. Tampaknya memang susah-susah gampang. Tapi menarik, bukan?

 

Cara Mendapat Penghasilan Lewat YouTube

  • Melalui iklan Iklan di YouTube terbagi atas beberapa jenis, di antaranya:

a. Iklan bergambar yang muncul di sebelah kanan video dan di atas daftar saran video.

b. Iklan hamparan semitransparan yang muncul di 20% bagian bawah video Anda.

c. Iklan video yang dapat diabaikan setelah 5 detik. Iklan itu bisa disisipkan sebelum, selama, atau setelah video utama.

d. Iklan video yang tidak dapat diabaikan, alias harus ditonton. Biasanya berdurasi hingga 30 detik dan dapat muncul sebelum, selama, atau setelah video utama.

e. Pendapatan dari iklan dihitung setiap 1.000 view, dengan kisaran AS$1 – 10, tergantung jenis iklannya.

  • Video/Saluran Berbayar Jika fi tur ini diaktifkan, setiap orang yang menonton video atau berlangganan saluran kita harus membayar. Syaratnya akun kita harus bereputasi baik, memenuhi kriteria umum untuk kemitraan YouTube, menautkan akun AdSense yang disetujui ke akun YouTube, dan memiliki saluran dengan minimal 1.000 pelanggan aktif. Namun sayang, Indonesia belum termasuk negara yang dapat mengaktifkan fitur ini.
  • Dana dari penggemar Jadi para penggemar dapat mendukung saluran yang mereka sukai dengan melakukan pembayaran sukarela menggunakan Google Wallet. Sayangnya, fi tur ini baru bisa dinikmati oleh pengguna YouTube di Australia, Jepang, Meksiko, dan Amerika Serikat

 

Baca Juga  Gadget Terbaru & Terbaik Bulan Ini

Syarat Monetisasi Video di YouTube  :

  • / Konten harus ramah pengiklan. Yakni cocok untuk semua pemirsa (tua dan muda), dengan konten memberi informasi atau menghibur, dan tidak mengandung kekerasan, pornografi dan konten tak pantas lainnya.
  • / Video dibuat oleh kita sendiri atau telah mendapat izin untuk digunakan secara komersial.
  • / Kita harus bisa membuktikan bahwa semua konten video dan audio adalah buatan sendiri atau telah memiliki hak komersial.
  • / Konten Anda mematuhi persyaratan layanan dan pedoman komunitas YouTube.

 

Contoh konten yang tidak memenuhi syarat untuk monetisasi:

  • / Video yang berisi musik yang dibeli dari iTunes atau konten yang direkam dari televisi.
  • / Mengedit kompilasi konten yang dibuat oleh orang lain.
  • / Konten yang mengandung unsur kekerasan dan atau ketelanjangan yang dimaksudkan untuk memberi kejutan dan memunculkan rasa j?ik.

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.