Sejarah Fujifilm dan Proses Pembuatan Kamera

 Kamera, News



[Total: 0    Average: 0/5]

Sejarah Fujifilm dan Proses Pembuatan Kamera

Fuji Photo Optical Company (Ltd.) didirikan di 1944 dan membuat lensa untuk beberapa perusahaan, termasuk Leica. Dua lensa yang terkenal di masanya adalah Cristar 50mm f2 dan Cristar 35mm f3.5, yang diikuti di 1954 dengan tiga lensa cepat: Fujinon. Terkenal dengan sebutan Fujinon Speed Trio, ketiganya – 35mm f2, 50mm f1.2, dan 100m f2 – adalah lensa yang luar biasa cepat dan tajam untuk masanya. Dari keahliannya membuat lensa kamera,

 
proses pembuatan kamera fujifilm 2



Fuji beranjak membuat kamera SLR mereknya sendiri Fujifilm, yang kemudian meninggalkan segmen 35mm ke kamera format medium dan large, seperti GX645 dan GF670. Kamera filmnya banyak digunakan oleh fotografer seperti Richard Avedon, Annie Leibovitz, dan Karl Lagerfeld, dan sekarang perusahaan ini mengharapkan naiknya popularitas kamera seri X-nya bisa menyamai.

 

SEMUA TENTANG KUALITAS LENSA

Selain kualitas sensor digital X-Trans nya, Fujifilm juga mengandalkan lensa Fujinonnya untuk membawanya kembali ke lini depan popularitas. Didesain dan dibuat hanya untuk desain dan spesifikasi Fujifilm sendiri, lensa selalu menjadi sumber kebanggaan bagi Fujifilm. Menurut mereka, lensa Fujinon-nya didesain sehingga mereka bisa mengeksploitasi kekuatan penuh dari sensor X-Trans APS-C untuk detil yang sama atau melebihi dari kamera DSLR full frame biasa. Tap untuk memastikan bahwa semua lensa mereka lulus pengujian, mereka harus melalui beberapa seri tes sebelum, semasa, dan sesudah perakitan.

Baca Juga  HP Smartphone Indonesia 4G LTE Baterai Awet Tahan Lama

proses pembuatan kamera fujifilm 3

DIRAKIT OLEH TANGAN

Setiap lensa Fujinon dirakit hampir semuanya oleh tangan, dengan setiap elemen diperiksa dan dibersihkan secara manual sebelum perakitan. Lensa Fujilm terbaru adalah Fujinon XF 100-400mm f4.5-5.6 R LM OIS WR. Kami diajak untuk melihat-lihat keseluruhan proses produksinya. Setelah semua elemen untuk lensa 100-400mm telah dipasang dan dirakit, setiap lensa melalui proses penyetelan otomatis SFR (Spatial Frequency Response) di mana lensa diperiksa untuk ketajamannya dan disesuaikan menurut standar Fuji. Setelah proses penyetelan SFR, lensa dikirim ke mesin pengaplikasian pengikatan UV untuk mengikat semua komponen bersamasama. Berikutnya, lensa yang telah dirakit dikirim untuk pengetesan agar semua mekanisme motor, termasuk zoom, bekerja dengan baik. Fujifilm juga mengetes kecepatan fokus dan gagal fokus di sini, yang memastikan lensa untuk memfokus secara cepat dan berhenti fokus di titik yang tepat. Ini berarti kurangnya pencarian fokus dan performa lensa yang lebih cepat.

Baca Juga  Apa itu Rolling Shutter ?

proses pembuatan kamera fujifilm

MEMBUAT LENSA YANG SEMPURNA Selain memastikan bahwa setiap lensa beroperasi dengan sempurna, pengetesan juga dilakukan untuk memastikan bahwa kualitas gambar memenuhi standar Pengujian vignette, yang memeriksa apakah vignette muncul di gambar, dan performa dari kontrol getaran di lensa, dilakukan dengan lensa terpasang di kamera untuk memoto gambar-gambar pengujian Fujifilm. Peralatan khusus digunakan untuk mengetes AF dan kontrol apertur untuk setiap lensa dan tingkat resolusinya. Semua pengujian dilakukan berdasarkan standar CIPA dengan tabel resolusi agar hasil pengujiannya sesuai dengan standar industri. Setelah semuanya selesai, langkah terakhir adalah untuk evaluasi otomatis, di mana sebuah peralatan pengujian otomatis menjalankan banyak tes sensor, termasuk zoom dan penyesuaian sudut, untuk memastikan kalibrasi optimal bagi setiap lensa.

Baca Juga  Harga Sony Cyber-shot W730, Kamera Saku Compact Murah 900 Ribuan

 

BUATAN JEPANG Selanjutnya, setiap lensa yang sudah selesai dikirim ke stasiun pengepakan di mana mereka akan diberikan dan digrafir nomor seri khusus untuk database lensa Fujifilm dan label “Made in Japan” sebelum dipak. Bagaimana Fujifilm memastikan bahwa setiap kardus dipak dengan benar? Setiap kardus ditimbang dengan toleransi +/ – 5 gram, agar setiap kardus terisi dengan benar. Sebelum pengiriman, setiap lensa mendapatkan pengecekan tampak luar, tes sensor, dan zoom agar setiap lensa yang dibeli Anda adalah yang terbaik. Kami diberitahu bahwa setiap lensa XF 100-400mm menjalani tujuh pemeriksaaan. Perlu sekitar 220 menit untuk menyelesaikan sebuah lensa (sebagai perbandingan, lensa XF 35mm f2 R WR yang tidak terlalu kompleks memakan waktu 80 menit). Karena pemeriksaan dilakukan di semua proses, hanya 150 unit lensa XF 100-400 mm yang bisa diselesaikan setiap hari di pabrik. Dengan mengetahui proses yang teliti untuk setiap pembuatan lensa, kami yakin bahwa mereka layak mendapatkan label “Made in Japan”

Artikel yang kamu Cari ga ktemu? Cari disini. Teknorus.com

Author: 

No Responses

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.