Pilih Shockbreaker Gas atau Oli

  • Whatsapp

Pilih Shockbreaker Gas atau Oli

Di beberapa forum otomotif yang kami pantau, kerap muncul percakapan atau pertanyaan soal sokbreker tipe gas. Tak jarang ada komentar yang mengatakan kalau pakai sokbreker tipe gas, akan membuat bantingan mobil jadi lebih keras. Bahkan ketika kami menanyakan ke salah satu pedagang onderdil di kawasan Sawangan, Depok, sebut saja Roni, ia mengatakan kalau karakter sok tipe gas memang begitu (lebih keras). Apa benar? “Tidak seperti itu. Antara sokbreker gas dan oli, tingkat kekerasannya tergantung nilai force yang diterapkan masing-masing pabrikan sok itu sendiri,” bilang Alfan Kudus, punggawa bengkel Absorber Solution yang satu kawasan dengan DSS (Dana Suspension Specialist) Garage di Jl. RE. Martadinata No.73, Ciputat, Tangerang Selatan. Masih kata Alfan, kalau sok tipe gas nilai force-nya dibikin lebih tinggi dari tipe oli, sok itu memang akan cenderung lebih keras. “Tapi kalau nilainya kecil, dia akan lebih lembut. Begitu juga sebaliknya dengan sok tipe oli. Jadi bukan karena dia pakai gas atau hanya oli,” imbuhnya. Oh iya, menurut Alfan, sok tipe gas itu isinya bukan hanya gas. “Tetap pakai oli juga. Bahkan jumlah olinya bisa dibilang sama dengan sok tipe oli,” tukasnya.

Baca Juga  Sparepart Mobil Suzuki Isuzu Daihatsu Paling Murah

Nah, sok tipe gas ini kata Alfan karakternya justru lebih responsif dibanding sok tipe oli. Tak heran bila kebanyakan sokbreker high performance atau kompetisi, menggunakan jenis ini. Selain itu, beberapa merek mobil juga ada yang menggunakan sokbreker tipe gas sebagai standarnya. Toh, bantingan suspensinya bisa tetap nyaman. “Jadi, bukan karena jenis isi soknya, melainkan karena settingan force-nya. Untuk membuktikannya, bisa menggunakan dyno sokbreker. Pasti akan ketahuan nilai force-nya antara sokbreker oli maupun gas,” jelas Alfan lagi. Belum lama ini kami isengiseng mengganti sokbreker belakang Suzuki Ertiga GX keluaran 2013, pakai produk aftermarket tipe gas. Dari hasil pengujian kami, saat mobil dikendarai di jalan yang tidak rata atau sedikit rusak, bantingannya bisa dibilang tak jauh berbeda dengan sokbreker standar yang masih menggunakan oli. Namun ketika melewati speed trap pada kecepatan yang agak tinggi, baru terasa deh respons soknya (rebound maupun compression) lebih mantap dan stabil. Tapi ketika melewati polisi tidur yang agak tinggi dan curam, saat ban belakang telah melewati polisi tidur tersebut, bagian belakang mobil seperti jatuh tibatiba. Nah, ini yang kerap diasumsikan bantingan soknya keras. Padahal menurut kami, hal itu karena sokbrekernya cepat meredam tendangan balik per. Jadi, ketika soknya menekan kala melewati polisi tidur, begitu kelar lewat polisi tidur, per akan mendorong balik kaki-kaki yang ditopangnya. Nah, saat itu lah sokbreker meredam tendangan balik per, agar kaki-kaki tidak terlalu cepat mengayun turun. •

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.