Bagaimana Cara Kerja Hill Start Assist

  • Whatsapp

Bagaimana Cara Kerja Hill Start Assist

Daftar Mobil yang di Lengkapi Fitur Hill Start Assist

Seiring perkembangan teknologi dan persaingan yang semakin kompetitif, hampir semua produsen mobil di Tanah Air mulai menaburkan beragam ftur tambahan pada produk andalannya. Salah satu adalah HillStart Assist (HSA), yang merupakan bagian dari ftur keselamatan. Beberapa model terkini yang sudah dilengkapi dengan ftur HSA ini seperti Honda HR-V, BR-V, New Mobilio RS, All New Toyota Rush, New Yaris, Chevrolet Trax dan Spark, Mazda2 hingga low MPV macam Mitsubishi Xpander dan lain-lain. O iya, ftur HSA adalah ftur yang memungkinkan mobil tidak meluncur ke belakang saat mulai berakselerasi, setelah berhenti di tanjakan. Sehingga resiko buritan ‘mencium’ kendaraan di belakang dapat dihindari.

CARA KERJA Hill Start Assist

Biar lebih paham soal kegunaan ftur HSA ini, yuk kita pelajari dulu cara kerjanya. Ketika mobil berhenti di tanjakan, ECU akan memerintahkan rem tetap bekerja menahan mobil selama 3-5 detik, setelah pedal rem tak lagi diinjak. Tujuannya agar mobil tak meluncur ke belakang. Baru setelah lepas 3-5 detik, rem akan terlepas secara otomatis, agar mobil bisa bergerak maju (pedal gas dalam kondisi ditekan). Dengan kata lain, dalam waktu 3-5 detik itu, driver diberi kesempatan untuk segera memindahkan kaki kanannya ke pedal gas, lalu menekannya. Jadi kalau lewat dari 3-5 detik Anda tidak segera menekan pedal gas, jangan salahkan ftur ini yang tidak berkerja ya, hehehe.. Fitur HSA ini sangat membantu pengemudi lebih nyaman, terutama untuk mobil bertransmisi manual. Pengemudi jadi lebih santai memindahkan kaki dari pedal rem ke pedal gas ketika ingin memulai lagi perjalanan. Selain itu, HSA juga memungkinkan rem parkir tidak perlu digunakan saat tanjakan.Mekanisme kerja ftur HAS ini menggunakan dua buah sensor.

Baca Juga  Mobil Pesaing HRV Mobil SUV Mewah Murah dan Irit

Sensor pertama merupakan sensor yang secara terintegrasi dengan ftur rem ABS dan kontrol traksi. Fungsinya membaca mobil ketika sedang dalam kondisi menanjak, dengan mengukur distribusi beban pada rem. Saat di tanjakan, distribusi bobot akan condong ke arah belakang, dan kerja rem belakang akan lebih berat dalam menopang bobot mobil. “Kondisi ini lah yang dibaca oleh sensor HSA itu,” Rudi Gayadi, Service Advisor Astrido Toyota Pondok Gede, Jaktim. ECU juga membaca karakter mesin yang membutuhkan torsi lebih ketika sedang menanjak lewat torque sensor. Kombinasi kerja sensor ini akan membaca ketika mobil sedang menanjak, dan langsung mengaktifkan HSA ketika mobil berhenti. Sensor kedua berfungsi membaca kecepatan putaran roda atau wheel peed sensor, sehingga akan memberi informasi pada sistem pengereman untuk menunda melepaskan rem selama beberapa detik serta menyesuaikan dengan bukaan throttle diberikan pengemudi. Sehingga proses mobil berakselerasi setelah berhenti pada posisi menanjak, bisa dilakukan secara halus. Meski canggih, fitur HSA ini ternyata juga tidak membutuhkan perawatan yang rumit. “Selama kondisi komponen rem terjaga dan sensor-sensor dalam kondisi baik, maka fitur HSA akan tetap bekerja dengan optimal,” terang Rudi lagi

Baca Juga  Perbedaan Xenia Lama dengan Xenia Baru 2019

SEJARAH HSA

Meski dikenal sebagai ftur keamanan terkini, sejatinya HSA sudah dikenal di dunia otomotif sejak lama. Perusahaan Wagner Electric yang pertama kali memperkenalkan ftur HSA ini dengan nama Hill Holder pada awal 1936. Namun ftur ini tak lama kemudian dibeli oleh perusahaan rem terkemuka asal Amerika, Bendix Brake Company. Pabrikan mobil pertama yang memperkenalkan ftur ini adalah Studbaker, yang pada tahun 1936 mengaplikasi ftur Hill Holder pada model President. Kemudian pada tahun 1937, Hill Holder yang diproduksi oleh Bendix dan diberi nama ‘NoRoll’, mulai disematkan pada beberapa mobil premium lainnya di Amerika.

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.