Mobil SUV Pertama dari Lamborghini

  • Whatsapp

Mobil SUV Pertama dari Lamborghini 

Setelah resmi dilansir di Italia pada Desember tahun lalu, kini Lamborghini Urus sebagai Super-SUV pertama Lamborghini, hadir juga di Indonesia. Sekadar info, Lambo Urus ini berbasis MLB EVO Platform yang berasal dari Volkswagen Group. Ia berbagi platform dari Porsche Cayenne Turbo. Walaupun basisnya sama, namun Urus lebih ringan dan lebih panjang jarak rodanya. Melihat postur tubuhnya, desain kap mesin dengan garis yang diagonal, air intake yang besar, lampu depan khas Supercar Lamborghini, dan LED DRL berbentuk ‘Y’ tidur, Urus sedikit banyak mirip Huracan atau Aventador yang dibikin jangkung. Lamborghini Urus punya, panjang total 5.112 mm, lebar 2.016 mm serta tinggi 1.638 mm dan wheelbase 3.003 mm. Dibandingkan dengan rivalnya yang sama-sama super SUV, ia lebih kecil dari Bentley Bentayga, tapi lebih panjang dari Maserati Levante. Super SUV ini menggunakan mesin V8 twin-turbo 4.0 liter yang mampu menelurkan daya 650 dk, serta torsi 850 Nm. Sangat buas! Dengan berbekal mesin ini, Urus diklaim mampu digeber dari 0-100 km/jam hanya dalam 3,6 detik dan dari 0-200 km/jam hanya 12,8 detik. Kecepatan paling kencangnya alias maksimum yang diklaim Lamborghini, bisa tembus 305 km/jam. Weww! Tak hanya dapur pacunya yang menyumbang performa tersebut, tapi juga sistem penggerak empat roda yang diaplikasinya. Transmisinya menggunakan electrohydraulically controlled 8-speed A/T. Hmm, rasanya seperti apa ya? Dijelaskan Lamborghini, limpahan torsinya dibagi pada sistem gerak empat roda dengan pembagian 40/60, dimana maksimal 70% torsi pada roda depan dapat terjadi, dan juga 87% di sisi roda belakang.

Baca Juga  Modifikasi All New Terios dan All New Toyota Rush

INTERIOR

Masuk kabinnya, DetAil heksagonal ciri khas Lamborghini, terlihat di bagian dasbor. Setirnya model three-spoke dengan vibration damping. Sistem setir Lamborghini Urus juga mendapatkan teknologi rear-wheel steering system yang juga terpasang pada Lamborghini Aventador S. Salah satu yang menarik pada spesies ini, adalah mode berkendaranya. Total ada 6 mode berkendara yang bisa dipilih. Yaitu Strada, Sport, Corsa (ketiga ini untuk performa di jalan raya), Terra (Untuk medan o?-road), Neve (untuk kondisi jalan bersalju), Sabbia (untuk kondisi jalanan berpasir) dan Ego. Ego yaitu mode custom yang bisa diset sesuai keinginan atau ego pemiliknya. O iya, sistem tata suaranya menggunakan delapan speaker lansiran Bang & Olufsen dengan 3D Sound. Hasil suaranya dijamin premium deh! Lantas berapa harganya? Menurut David M Pangemanan, CRM and Sales Executive Lamborghini Jakarta, “Harga yang kami keluarkan sekitar Rp 8,5 miliar belum termasuk pajak,” ujarnya, yang menargetkan penjualannya ‘hanya’ 20 unit saja tahun depan.

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.